Mantan Rio dan Bendahara Dusun Air Gemuruh Ditangkap Terkait Korupsi APBDus 2018

0 85

SPcom BUNGO – HS (37) mantan Kepala Dusun (Rio) dan PD (35) Bendahara Air Gemuruh, Kecamatan Bathin III ditahan Polres Bungo. Mereka terkait kasus dugaan korupsi pengelolaan APBDus tahun 2018, Senin (30/11/2020).

Kaur Humas Polres Bungo, M Nur mengatakan, status keduanya menjadi tersangka sejak 23 September 2020.

“Benar, kedua orang tersangka tindak pidana korupsi, yakni HS mantan kepala desa dan PD selaku bendahara Desa Air Gemuruh sudah kami tahan,” ungkapnya.

Menurutnya, tersangka ini diduga kuat melakukan penyimpangan dalam kegiatan pembelian barang, dan pemberian honor fiktif, serta penyimpangan rekayasa kuitansi.

“Ada kegiatan atau pembayaran tidak sesuai dengan tarif. Tersangka membuat bukti pembayaran lebih besar dari pembayaran riil,” ungkapnya.

Penyelewengan APBDus 2018 itu diketahui setelah unit Tipikor Polres Bungo melakukan pengecekan lapangan bersama tim laboratorium Dinas PUPR Bungo. Dan berdasarkan audit BPK RI perwakilan Provinsi Jambi didapatkan hasil kerugian negara yang diperkirakan mencapai Rp 644.539.114.

Kerugian tersebut dari total keseluruhan APBDus yang dikelola senilai Rp 1,5 miliar itu bersumber dari dana desa, alokasi dana desa, bantuan provinsi hingga gerakan dusun membangun (GDM).

Pasal yang disangkakan yakni Primer pasal 2 ayat 1 subsider pasal 3 UU Nomor 31 tahun 99 tehtang pemberantasan tindak pidana korupsi sebagaimana diubah UU no 20 tahun 2001, jo pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHPidana.(run)

Leave A Reply

Your email address will not be published.