suryapagi.com
NEWSPOLITIK

Menteri Pertanian Mengundurkan Diri, Presiden Jokowi Tunjuk Kepala Badan Pangan Sebagai Pengganti

SPcom JAKARTA – Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas) Arief Prasetyo Adi ditetapkan sebagai pelaksana tugas atau Plt Menteri Pertanian, menggantikkan Syahrul Yasin Limpo oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Hal ini sebagai tindak lanjut dari surat pengunduran diri yang diserahkan Syahrul Yasin Limpo kepada Jokowi pada Kamis (5/10/2023).

Keputusan menunjuk Kepala Badan Pangan Nasional Arief Prasetyo sebagai Plt Menteri Pertanian diambil Jokowi pada Jumat pagi (6/10/2023), sebagai tindak lanjut usai dirinya menerima surat pengunduran diri Syahrul Yasin Limpo pada malam sebelumnya.

“Tadi malam saya sudah diberikan kepada saya dari Mensesneg tentang surat pengunduran diri dari Pak Menteri Pertanian. Ya sudah saya terima dan pagi tadi sudah ditindaklanjuti dan sudah saya tanda tangan juga, penggantinya masih Plt. Plt-nya Pak Arief Prasetyo, kepala badan pangan,” ujar Jokowi, Jumat (6/10/2023).

Jokowi menjelaskan Arief Prasetyo dipilih menjadi Plt Menteri Pertanian sebab sering menjadi mitra Badan Pangan Nasional dalam mengatasi urusan pangan nasional.

Jokowi menyebut pemilihan kepala Badan Pangan Nasional sebagai Plt Menteri Pertanian dapat memudahkan koordinasi antar lembaga yang saling berkaitan.

“Supaya lebih koordinatif, lebih memudahkan, karena biasanya kita Bulog, Badan Pangan, mentan ini, menteri pedagangan ini selalu harus satu, jadi untuk konsolidasi saja biar lebih memudahkan,” jelas Jokowi.

Terkait dengan menteri pengganti definitif, Jokowi menyebut akan secepatnya menetapkan Menteri Pertanian pengganti secara resmi.

Jokowi tidak menjawab ketika ditanya apakah menteri pengganti akan berasal dari Partai Nasdem. Jokowi juga tidak menjawab apakah ada menteri lain yang akan diganti atau tidak.

“(menteri pengganti definitif) Ya secepatnya,” ujar Jokowi.

Terkait dengan dugaan kasus korupsi yang menyeret nama Syahrul Yasin Limpo, Jokowi meminta publik untuk menanyakan perihal tersebut ke KPK. Jokowi menyebut hal tersebut adalah kewenangan KPK, bukan kewenangan presiden.

“Enggak tahu, ditanyakan saja ke aparat penegak hukum, KPK, atau kepolisian ya. Tanyakan ke KPK, jangan tanyakan ke saya,” kata Jokowi.

Sementara itu Jokowi menyebut belum menerima agenda pertemuan dengan Syahrul Yasin Limpo. Jokowi mengatakan apabila pertemuan sudah dijadwalkan oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dirinya akan menerima kunjungan tersebut.

“Belum, mungkin baru diatur. Tanyakan ke Pak Mensesneg (Pratikno) saja. Enggak tahu, ketemu saja belum,” pungkas Jokowi. (SP)

Related posts

KSAD Instruksikan Prajurit Penerbang Jaga Profesionalitas

Sandi

Prajurit TNI AL Tewas Dianiaya Senior Lantaran Dituding Curi ATM

Ester Minar

Pemerintah Tetapkan 23 Januari 2023 Sebagai Hari Cuti Bersama

Ester Minar

Leave a Comment