suryapagi.com
HEADLINEMETRONEWS

Sekretaris OIKN Dorong Pers Perangi Influencer Hoaks

SPcom JAKARTA –Pers mesti menjadi influencer yang banyak memiliki follower di media sosial. Sehingga dapat mencegah penyebaran hoaks.

Hal ini diungkapkan oleh Sekretaris Otorita Ibu Kota Negara (OIKN), Achmad Jaka Santos Adiwijaya saat menerima audiensi Forum Pimpinan Redaksi Multimedia Indonesia (FPRMI), di Kantor OIKN Jakarta, Jumat (16/2/2023).

Menurutnya, saat ini masyarakat cenderung lebih banyak mendapatkan informasi dari media sosial. Padahal banyak akun-akun media sosial yang menyebarkan berita hoaks.

“Pers harus bisa melahirkan influencer yang memiliki banyak follower. Sehingga pers bisa menangkal dan meluruskan disinformasi yang beredar di masyarakat,” ujarnya.

Achmad berharap media massa bisa memaksimalkan platform media sosial dan mendorong agar memiliki banyak pengikut. Sehingga masyarakat bisa dibanjiri dengan informasi yang berimbang dan tentunya bisa dipertanggungjawabkan secara jurnalistik.

OIKN sendiri sejauh ini berkolaborasi dengan para influencer. Selain media massa, OIKN menilai strategis peran influencer untuk menggaungkan informasi positif.

“Bahkan saat ini kan banyak jurnalis yang justru beralih ke platform media sosial. Dan itu justru banyak didengar,” terangnya.

Selain itu, Achmad Jaka Santos Adiwijaya juga menekankan agar FPRMI tetap selalu menjaga keberimbangan dan konsisten terhadap prinsip-prinsip jurnalisme.

“Cara menyampaikan, tata Bahasa, cover both side, akan menjadi kekuatan dan nilai untuk pers, tentu khususnya FPRMI sebagai jurnalisme multimedia,” tegasnya.

Ketua Umum FPRMI Wilson Bernadus Lumi menyambut baik harapan Sekretaris OIKN terhadap dunia pers, khususnya FPRMI. Ia menilai, apa yang disampaikan Sekretaris OIKN adalah juga sejalan dengan tujuan didirikannya FPRMI.

“Tujuan FPRMI berdiri adalah edukasi. Informasi hoaks tentu kami sangat hindari dan otomatis ditinggalkan masyarakat dan sulit menjadi influencer. Selain itu kami juga ingin FPRMI,” kata Wilson.

Satu hal yang juga menjadi konsern FPRMI, dan ini sejalan dengan harapan OIKN, adalah advokasi. Melalui organisasi ini, para wartawan yang bernaung di media bisa diperjuangkan untuk bisa kompeten.

“Di antaranya dengan mengikuti pelatihan sehingga bisa mengantongi sertifikat kompetensi. Sehingga media massa bisa terus untuk improve dan profesional mengikuti perkembangan zaman,” tandasnya. (SP)

Related posts

Bejat, Pria Perkosa Anak dan Keponakan

Ester Minar

Polisi Bongkar Sindikat Pemalsuan STNK

Ester Minar

Komite II DPD RI Awasi Pelaksanaan UU Pelayaran Untuk Penguatan Logistik Nasional

Sandi

Leave a Comment