suryapagi.com
METRONEWS

Bareskrim Polri Gerebek Pabrik Ekstasi Milik Fredy Pratama

SPcom JAKARTA – Pabrik rumahan atau home industry narkoba milik gembong internasional Fredy Pratama kembali digerebek oleh Bareskrim Polri. Pabrik tersebut berada di Perumahan Taman Sunter Agung, Tanjung Priok, Jakarta Utara.

“Alhamdulillah benar kami kembali mengungkap Pabrik Rumahan Narkoba di Sunter, Jakarta Utara,” ujar Direktur Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri Brigjen Mukti Juharsa dalam keterangannya, Jumat (5/4).

Mukti menjelaskan rumah produksi narkoba jenis ekstasi itu dikendalikan langsung oleh Fredy dari Bangkok, Thailand dengan menggunakan aplikasi BBM.

Dalam penggerebekan tersebut, Mukti menyebut pihaknya juga turut menangkap 6 orang anak buah Fredy Pratama. Kendati demikian ia belum membeberkan peranan dari keenam pelaku tersebut.

“Ini adalah kepunyaan Fredy Pratama, dia mengendalikan langsung melalui aplikasi BBM dari Bangkok, Thailand,” jelasnya.

Lebih lanjut, Mukti menyebut penyidik turut menyita sejumlah alat bukti yang digunakan kelompok Fredy mulai dari mesin cetak ekstasi, bahan baku, hingga alat pendukung lainnya.

“Bahan baku tersebut jika dicetak bisa mencapai 300.000 butir,” pungkasnya.

Sebelumnya Bareskrim Polri menyebut gembong narkoba internasional Fredy Pratama membuat jaringan baru di Indonesia usai seluruh kaki tangannya ditangkap.

Direktur Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri Brigjen Mukti Juharsa mengatakan Fredy merekrut sosok wanita berinisial L untuk mengoperasikan peredaran narkoba di Indonesia.

“Jaringan baru yang dibentuk dan dikendalikan langsung oleh Fredy Pratama dengan dikendalikan atas nama L seorang wanita,” ujarnya saat dikonfirmasi, Jumat (15/3).

Diketahui Bareskrim Polri mengungkap bandar besar narkotika jaringan internasional Fredy Pratama alias Miming alias Cassanova. Bareskrim menyita total sebanyak 10,2 ton sabu yang terafiliasi jaringan Fredy Pratama di Indonesia selama periode 2020-2023.

Berdasarkan barang bukti yang ada, sosok Fredy Pratama disebut masuk sebagai salah satu sindikat penyalur narkotika terbesar di Indonesia. Dari hasil analisa Direktorat Tindak Pidana Narkoba didapati bahwa mayoritas narkoba di Indonesia terafiliasi dengan jaringan Fredy.

Diketahui sindikat Fredy mampu menyelundupkan sabu dan ekstasi masuk ke Indonesia dengan jumlah 100 hingga 500 kilo tiap bulan, dengan modus operandi menyamarkan sabu ke dalam kemasan teh. (SP)

Related posts

KPK Pertanyakan Daftar Hadiah Fantastis dari Menpora Dito Ariotedjo di LHKP

Ester Minar

Malam Tahun Baru, 11 Titik Pintu Masuk ke Jakarta Dijaga Ketat

Sandi

Pemerintah Keluarkan Aturan Baru Naik Pesawat Untuk Mudik Lebaran 2022

Ester Minar

Leave a Comment