suryapagi.com
NEWSREGIONAL

Viral! Guru Cegat dan Pukul Bus Lantaran Bunyikan Telolet di Sekolah

SPcom DEPOK – Seorang guru di salah satu SD di Kecamatan Sawangan mencegat dan memukul bus saat membunyikan klakson telolet. Kejadian tersebut terjadi di Jalan Raya Pasir Putih, Kecamatan Sawangan, dimana bus tersebut hendak ke salah satu lokasi wisata. Video kejadian tersebut beredar di media sosial.

Dalam rekaman sebuah video beredar terlihat guru laki-laki memukul dan mencegat bus saat melintas di depan sekolah. Guru itu meminta agar sopir turun dari bus. Bus pun berhenti saat guru tersebut berdiri di depan bus.

Kasat Lantas Polres Metro Depok, Kompol Multazam Lisendra mengaku masih menyelidiki dimana peristiwa itu terjadi. Pihaknya masih menelusuri mengenai viralnya video tersebut.

Multazam menuturkan, ada aturan yang melarang membunyikan telolet. Misalnya di masjid dan sekolah.

“Namun sopir bus tersebut masih saja membunyikan telolet ketika melintas di depan sekolah sehingga mengganggu ketertiban umum,” paparnya.

Dia menambahkan, memang sudah ada aturannya tidak boleh membunyikan telolet.

“Kami mengimbau untuk tertib berlalu lintas dan melarang untuk mengganggu ketertiban umum,” katanya.

Multazam mengatakan, pihaknya telah mengantongi lokasi perusahaan otobus (PO) sang sopir.

“Karena sudah jelas po-nya di mana, kemudian jelas lokasinya di mana, tinggal mohon waktu untuk segera kami selidik,” jelasnya.

Menurut Multazam, penggunaan knalpot yang tidak sesuai standar dan klakson ‘telolet’ sudah dilarang.

Sementara itu Kepala Unit Pelayanan Teknis (UPT) Pengujian Kendaraan Bermotor (PKB), Dishub Kota Depok, Hindra Gunawan menambahkan, Direktorat Jenderal Perhubungan Darat terus mengingatkan semua operator bus agar tidak menuruti keinginan masyarakat terutama anak-anak untuk memasang dan membunyikan klakson ‘telolet’ karena berbahaya dan berpotensi menyebabkan kecelakaan di jalan.

“Kami akan meningkatkan pengawasan saat pengujian berkala kendaraan dan meminta pihak kepolisian untuk menindak operator bus yang melanggar ketentuan agar tidak terjadi kejadian berulang,” pungkasnya.

Guru tersebut pun buka suara, ia menegur sopir bus yang membunyikan klakson telolet karena pada saat bersamaan sedang berlangsung ujian kenaikan kelas di SDN 02 Pasir Putih. Bunyi klakson telolet tersebut dianggap mengganggu siswa yang sedang ujian.

“Murid SDN 02 sedang melaksanakan ujian kenaikan kelas. Lalu secara spontan Bapak Rahmat Setiaji melakukan peneguran ke salah satu sopir bus agar tidak membunyikan klakson bus telolet karena dapat mengganggu konsentrasi anak-anak yang melaksanakan ujian,” jelasnya. (SP)

Related posts

Sekolah Dihina di TikTok, Pelajar Terlibat Tawuran

Ester Minar

Kementerian BUMN Dukung Profesionalisme Wartawan Melalui Program UKW

Ester Minar

DPMPTSP Tangsel Belum Keluarkan Izin Untuk SPBU British Petroleum

Sandi

Leave a Comment