Mistis, Dilarang Pakai Batik Di Petilasan Mbah Jaya Perkasa

Konon, siapa yang melanggar pantangan itu akan kena bala

Mistis, Dilarang Pakai Batik Di Petilasan Mbah Jaya Perkasa
Youtube

Datang ke Sumedang, Jawa Barat, mari menerawang masa lampau. Menusuk hingga ke era Kerajaaan Sumedang Larang, inilah petilasan Mbah Jaya Perkasa. Sosok sakti tanpa tading itu, merupakan panglima perang andalan Prabu Geusan Ulun. Tapi, mengapa ada larangan memakai batik jika berziarah ke tempat ini?/ jika dilanggar, benarkah celaka akan segera menimpa?.

”Memang ada ada larangan tidak boleh pake batik. Dilarang atau tabu untuk pengunjung pakai batik ke atas. Ini merupakan satu simbol, bahwa ke atas ke tempat Panglima Sumedang Larangan jangan punya hati yang belang seperti batik. Siapa yang melanggar pantangan itu, akan kena bala,” ungkap Nano Sutisna, Kuncen petilasan Mbah Jaya Perkasa.

Memasuki kaki rengganis, suasana terasa mistis. Juga, ketika memasuki area petilasan Mbah jaya Perkasa. Inilah tokoh keramat Pepatih Dalem Prabu Geusun Ulun, yang bertahta di Kerajaan Sumedang Larang pada tahun 1579 hingga 1801 lampau. “Yang mau ziarah atau nyekar ke Pangeran, tasnya juga harus disimpan untuk menghormati leluhur dan adat,” imbuh Nano.

Selain hawa metafisika yang kuat, larangan sangat beras bagi peziarah memakai batik, memag tidak bisa ditawar-tawar lagi. Larangan ini konon sangat erat kaitannya dengan konflik lama, antara Sumedang Larang dengan Cirebon. Dan kini, larangan itu seperti menjadi keyakinan massal, yang jika dilanggar akan membawa malapetaka. “Boleh percaya boleh tidak ya. Dulu ada yang sengaja coba melanggar pakai batik naik ke atas, eh mengalami kecelakaan. Karena dia melanggar aturan dan adat yang berlaku di sini,” tutur Nano, tanpa menjelaskan lebih lanjut kecelakaan yang terjadi.

Karenanya, warga di sekitar Petilasan Mbah Jaya Perkasa atau yang berada di lereng gunung Rengganis paham betul dengan larangan memakai batik ini. Bahkan ditantang dibayar berapapun tak ada yang berani. Pasalnya, mereka sudah menyaksikan sendiri suasana mencekam yang muncul, begitu ada yang melanggar larangan itu. “Karena menurut leluhur dan tokoh masyarakat, bisa terjadi malapetaka semacam hujan angin yang dahsyat kalo larangan itu dilanggar,” tandas Dadang, warga sekitar. (Car)