Pemkot Tangerang Wajibkan Panitia Kurban Terapkan Protokol Kesehatan

Sebanyak 107 petugas gabungan dikerahkan periksa hewan dan proses kurban

Pemkot Tangerang Wajibkan Panitia Kurban Terapkan Protokol Kesehatan
Kegiatan rapat

TANGERANG - Pemerintah Kabupaten Tangerang mempertimbangkan kegiatan penyembelihan hewan kurban dilakukan di masjid dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Sekretaris Daerah Kabupaten Tangerang M Maesyal Rasyied mengatakan, protokol pemotongan hewan kurban Hari Raya Idul Adha 1441 H tahun ini, mengacu pada Peraturan Menteri Pertanian Nomor 114/Permentan/PD.410/9/2014 tentang Pemotongan Hewan Kurban dan Surat Edaran Nomor 0008/SE/PK.320/F/06/2020 tentang Pelaksanaan Kegiatan Kurban dalam Situasi Wabah Bencana Non-Alam Corona Virus Disease (Covid-19) serta Surat Edaran Bupati Nomor 003.2/1891-DPKP tentang Pelaksanaan Kegiatan Kurban dalam Situasi Wabah Bencana Non Alam Corona Virus Disease (Covid-19) di Kabupaten Tangerang. 

Namun, mengingat situasi pandemi saat ini, Pemerintah Daerah Kabupaten Tangerang mempertimbangkan agar penyembelihan hewan kurban tetap dilaksanakan di masing-masing majid. Syaratnya, saat penyembelihan hewan kurban semua petugas harus mengikuti protokol kesehatan, wajib menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan.

"Panitia kurban wajib membentuk petugas pendistribusian agar daging kurban di bagikan secara door to door agar tidak menimbulkan perkumpulan masa," ucapnya, Selasa (14/7/2020).

Kepala Dinas Pertanian Dan Ketahanan Pangan Kabupaten Tangerang Aziz Gunawan menjelaskan, sesuai dengan Undang-Undang Nomor 18/2009 juncto Nomor 14/2014 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan, Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah berkewajiban untuk mengantisipasi ancaman kesehatan masyarakat yang bersumber dari penyakit hewan dan menular ke manusia (zoonosis). Selain itu juga menjamin produk hewan yang beredar untuk dikonsumsi masyarakat memenuhi persyaratan Aman, Sehat, Utuh dan Halal (ASUH).

"Untuk melakukan pemeriksaan kesehatan hewan kurban maupun daging/jeroan hewan kurban di Wilayah Kabupaten Tangerang, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Tangerang menerjunkan sebanyak 107 petugas gabungan," tuturnya.

Aziz menambahkan, petugas-petugas inilah yang nanti akan bertanggung jawab menjamin kesehatan hewan kurban dan kesehatan daging hewan kurban yang akan dikonsumsi masyarakat sehingga daging hewan kurban yang beredar memenuhi kriteria ASUH terhitung sejak tanggal 21 Juli sampai dengan 5 Agustus 2020.(Dul)