suryapagi.com
NEWSREGIONAL

Satgas KLHK Tangkap Perusak Hutan Mangrove, Terancam 10 Tahun Bui

SPcom JAKARTA – Seorang pria berinisial SA ditangkap satgas penegakan hukum Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) atas perusakan hutan mangrove. Lokasi lahan mangrove ada di pertambangan timah ilegal di Belitung Timur, Kepulauan Bangka Belitung.

Satgas KLHK dibantu aparat kepolisian dalam menangkap pelaku di kontrakannya, Palembang, Sumatra Selatan.

Dirjen Gakkum KLHK Rasio Ridho Sani mengatakan, SA salah satu koordinator lapangan penambangan pasir timah ilegal. SA melakukan perusakan bersama kedua rekannya yang masih berstatus DPO.

“Ketiganya dimasukkan dalam Daftar Pencarian Orang (DPO) sejak 27 Juni 2022. SA adalah satu dari tiga tersangka yang menjadi DPO,” kata Rasio, Rabu (15/5/2024).

Berdasarkan laporan tim intelijen, ada aktivitas penambangan timah ilegal di dalam kawasan hutan lindung mangrove. Pihaknya langsung mengamankan 45 pekerja di lokasi, tetapi ketiga koordinatornya yakni SA, RA, dan MR melarikan diri.

“Kasus ini menjadi tantangan buat kami karena tersangka melarikan diri. Sekarang tinggal tersisa dua tersangka DPO yang belum kami tangkap,” ujarnya.

Tersangka dijerat Pasal 98 atau 99 Undang-Undang nomor 32 Tahun 2019 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Ancaman hukuman dalam aturan tersebut 10 tahun penjara, dan denda maksimal Rp10 miliar. (SP)

Related posts

KPAI Minta Pemerintah Pertimbangkan Pembukaan Kantin Demi Cegah Hepatitis Misterius

Ester Minar

Suami Pukuli Istri Lantaran Kualitas Video Porno Buruk

Ester Minar

Geger! Penumpang KRL Kejang-kejang Seperti Kesurupan

Ester Minar

Leave a Comment