suryapagi.com
BISNISNEWS

Demo Protes Kontrak dengan Israel, 9 Karyawan Google Ditahan

SPcom JAKARTA – Sembilan karyawan Google di New York dan California yang memprotes kontrak cloud computing dengan pemerintah Israel berakhir dengan penahanan oleh polisi. Akibatnya, mereka dibawa paksa oleh aparat dari kantor perusahaan di New York dan Sunnyvale, California, pada Selasa malam.

Para demonstran di Sunnyvale menduduki kantor Thomas Kurian, CEO divisi cloud Google, di sebuah gedung dekat markas utama Google di Silicon Valley selama lebih dari delapan jam.

Sementara aksi di New York dilakukan di area umum di lantai 10 gedung Google di Chelsea. Wired, Kamis (18/4/2024) melaporkan, staf keamanan Google mendatangi karyawan yang berdemo di dua kantor berbeda, didampingi oleh polisi.

Dalam video dari New York, seorang pria tampak menyampaikan pesan dari manajemen Google memberi tahu para pekerja yang berdemo bahwa mereka telah diberi cuti administratif, dan meminta mereka untuk membubarkan aksi dengan damai.

“Kami tidak akan pergi,” kata seorang peserta aksi. Seorang pria berseragam kemudian memperkenalkan petugas tersebut sebagai NYPD dan memberikan ultimatum terakhir, mengatakan para pekerja memiliki kesempatan terakhir untuk keluar dengan bebas.

“Jika tidak, Anda bisa ditangkap karena pelanggaran,” katanya.

Ketika para pengunjuk rasa kembali menolak pergi, polisi memborgol mereka. Belum diketahui apakah empat pekerja di New York dan lima pekerja di Sunnyvale yang diamankan polisi ditangkap atau didakwa.

Seseorang yang terlibat dalam koordinasi aksi protes mengatakan bahwa pekerja di New York ditangkap dengan surat panggilan pengadilan, yang menentukan kapan seseorang harus hadir di pengadilan. Google tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pada Rabu dini hari, sebuah akun Instagram yang terkait dengan aksi protes tersebut mengatakan bahwa semua pekerja yang ditahan telah dibebaskan.

“Tindakan polisi pada Selasa malam terjadi setelah “puluhan” karyawan diberi cuti administratif setelah berpartisipasi dalam aksi duduk hari itu tetapi pergi dengan damai,” kata salah seorang peserta aksi.

Aksi unjuk rasa juga terjadi di luar kantor Google di New York, Sunnyvale, dan Seattle. Mereka menuntut Google membatalkan kontrak cloud computing senilai USD1,2 miliar dengan pemerintah Israel yang dikenal sebagai Project Nimbus , yang juga melibatkan Amazon. Pekan lalu, Time melaporkan bahwa kontrak tersebut melibatkan penyediaan layanan langsung ke Pasukan Pertahanan Israel (IDF).

Pekerja yang ditahan di New York termasuk insinyur perangkat lunak Hasan Ibraheem dan Zelda Montes. Mereka juga termasuk dua pekerja yang diidentifikasi dengan nama depan mereka sebagai Jesús dan Mohammed pada panggilan speakerphone dengan pengunjuk rasa di luar kantor Google New York pada hari Selasa.

Project Nimbus telah menjadi sasaran protes oleh karyawan Google dan Amazon selama bertahun-tahun. Kelompok kampanye bernama No Tech for Apartheid – yang menggabungkan pekerja teknologi dari kelompok aktivis Muslim dan Yahudi, MPower Change dan Jewish Voice for Peace – dibentuk pada tahun 2021 setelah detail tentang kontrak cloud tersebut dipublikasikan.

Pekerja teknologi yang berdemo mengatakan kemampuan tersebut dapat digunakan oleh aparat keamanan Israel untuk menyerang warga Palestina.

Serangan militer Israel ke Gaza, yang dimulai setelah Hamas membunuh sekitar 1.100 warga Israel pada 7 Oktober, telah menambah perlawanan di internal perusahaan terhadap Project Nimbus.

IDF telah membunuh lebih dari 34.000 warga Palestina sejak membombardir dan memasuki Gaza musim gugur lalu. Bulan lalu, insinyur perangkat lunak cloud Google, Eddie Hatfield, mengganggu direktur pelaksana Google Israel di Mind the Tech, konferensi yang disponsori perusahaan yang berfokus pada industri teknologi Israel.

Lebih dari 600 karyawan Google lainnya menandatangani petisi yang menentang sponsor perusahaan terhadap konferensi tersebut, dan setelah Hatfield dipecat tiga hari kemudian, karyawan kebijakan kepercayaan dan keamanan Google, Vidana Abdel Khalek, mengundurkan diri sebagai bentuk protes.

Google bukan satu-satunya raksasa teknologi di Silicon Valley yang mendapat protes dari karyawannya terkait perang Israel dengan Hamas.

Pada akhir Maret lalu, lebih dari 300 pekerja Apple menandatangani surat terbuka yang menuduh pembalasan terhadap pekerja yang telah menyatakan dukungan untuk Palestina. Mereka juga mendesak pimpinan perusahaan menunjukkan dukungan publik untuk Palestina. (SP)

Related posts

Panglima TNI Pimpin Pemakaman Doni Monardo

Ester Minar

Anies Didesak Jual Saham Pemprov DKI di Industri Miras

Sandi

SIM Indonesia Bisa Dipakai di Negara-negara ASEAN Mulai 1 Juni 2025

Ester Minar

Leave a Comment