suryapagi.com
HEADLINENASIONALNEWS

Presiden Jokowi Beri Modal Rp 700 Miliar Untuk Bikin Peluru PT Pindad

SPcom MALANG – Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengunjungi PT Pindad (Persero) di Kabupaten Malang Jawa Timur, Senin (24/7/2023). Terlihat Jokowi didampingi Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dan Menteri BUMN Erick Thohir.

Jokowi menyebut produksi peluru PT Pindad meningkat dua kali lipat, usai diberi suntikan modal Rp 700 miliar. Jokowi menyampaikan PT Pindad kini memproduksi 415 juta peluru, dari sebelumnya hanya 275 juta peluru.

“Sebelum diberi PMN (Penyertaan Modal Negara), produksi Pindad untuk peluru ini 275 juta peluru. Setelah kita beri PMN sebesar Rp700 miliar, produksinya meningkat jadi 415 juta peluru, hampir 2 kali lipat. Karena memiliki line tambahan dari PMN yang telah kita berikan,” terang Jokowi, Senin (24/7/2023).

Jokowi mengaku kerap ditanya oleh negara-negara lain terkait produksi peluru di Indonesia. Pasalnya, kata Jokowi, dunia saat ini juga kekurangan stok peluru.

“Di setiap kunjungan saya ke negara lain, mereka selalu menanyakan mengenai yang berkaitan dengan barang ini, peluru. Dan sekarang dunia memang kekurangan peluru,” ujarnya.

Jokowi menekankan industri pertahanan di Indonesia memiliki prospek yang baik sehingga harus dikembangkan. Mulai dari, produksi peluru, senjata, hingga kendaraan taktis.

“Saya hanya ingin menggarisbawahi bahwa industri pertahanan di negara kita memang memiliki prospek yang baik dan harus dikembangkan baik. Yang berkaitan dengan peluru, baik yang berkaitan dengan kendaraan, baik yang berkaitan dengan senjata semuanya. Karena permintaannya banyak,” tutur Jokowi.

Hanya saja, Jokowi menilai akan lebih baik apabila PT Pindad mencari mitra untuk pengembangan alat utama sistem senjata (alutsista). Terlebih, permintaan dari pasar ekspor untuk produk-produk PT Pindad juga melonjak tajam.

“Di rapat intern tadi saya sampaikan bahwa akan lebih baik kalo kita bermitra, akan lebih baik kalo kita cari partner. Sehingga pengembangan dari Pindad akan jadi lebih cepat lagi,” pungkas dia.

“Setelah ini, setelah mendapatkan tadi input-input akan kami rataskan dan kita putuskan akan ke mana Pindad dibawa,” sambung Jokowi. (SP)

Related posts

MUI Resmi Tetapkan Vaksin Covovax India Haram

Ester Minar

Guru SMA Larang Siswa Nonmuslim Jadi Ketua Osis, DPRD Angkat Bicara

Ester Minar

93 Pegawai KPK Akan Disidang Etik Terkait Kasus Pungli di Rutan

Ester Minar

Leave a Comment