suryapagi.com
NEWS

Hina Presiden Jokowi Serta IKN, Rocky Gerung Dipolisikan

SPcom JAKARTA – Majelis Adat Dayak Nasional (MADN) dan Dewan Adat Dayak (DAD) se-Indonesia akan mengadakan rapat hari ini terkait pernyataan Rocky Gerung yang dianggap menghina Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Ibu Kota Negara (IKN). MADN menyatakan bakal melaporkan Rocky ke polisi.

“Rapat koordinasi terkait pernyataan Rocky Gerung yang viral di media sekarang ini. Kami dari MADN menyesalkan pernyataan Rocky Gerung itu diduga menghina Presiden Joko Widodo dan juga bersifat provokatif berpotensi membuat kegaduhan dan perpecahan juga di tengah masyarakat,” ucap Sekjen MADN Yakobus Kumis kepada wartawan, Selasa (1/8/2023).

Dia mengatakan rapat itu akan membahas soal pelaporan terhadap Rocky. Dia menyebut Rocky juga diduga menyebarkan kebencian terhadap IKN.

“Pernyataan dia tidak senang dengan IKN. Dia kelompok Edy Mulyadi. Tidak suka IKN di Kalimantan itu. Rencana pertemuan kami itu nanti meminta kepada Kapolri untuk menangkap dan memproses Rocky Gerung,” ujarnya.

“Nanti akan diputuskan dalam rapat, nanti kita akan buat laporan pengaduan terkait,” sambungnya.

Rapat itu akan digelar di Sekretariat Majelis Adat Dayak Nasional di Jakarta Pusat sore ini. Setelah itu, para pengurus MADN akan mengadukan Rocky ke polisi.

Sebelumnya, sejumlah relawan Presiden Jokowi menyambangi Bareskrim Polri untuk melaporkan Rocky Gerung. Relawan menilai Rocky telah melakukan penghinaan kepada Jokowi seperti dalam sebuah video viral yang beredar.

“Ini adalah pernyataan yang bisa dikategorikan penghinaan, terhadap Presiden,” ujar Ketua Barikade 98, Benny Rhamdani, yang merupakan salah satu organisasi relawan Jokowi, di Mabes Polri, Senin (31/7/2023).

Benny menilai tidak boleh ada seorang pun yang menghina presiden. Sebab, Presiden Indonesia merupakan hasil pemilihan secara demokrasi.

“Presiden kita ini hasil dari proses demokrasi, yang dipilih oleh mayoritas rakyat Indonesia,” ujarnya. Selain itu, Rocky dilaporkan terkait tindakan yang diduga provokasi.

Rocky, menurut dia, telah memprovokasi masyarakat untuk melakukan aksi seperti pada 1998 dalam video viral tersebut.

“Bahkan memprovokasi rakyat untuk tanggal 10 turun melakukan aksi sebagaimana yang terjadi di 98. Ini lucu nih, 98 Rocky Gerung di mana?” tuturnya.

Adapun ucapan Rocky tersebut telah viral di media sosial. Dalam video itu, terlihat Rocky yang tengah mengisi sebuah acara.

Pada video tersebut, Rocky melemparkan kritik pada Jokowi. Rocky menyinggung kunjungan Jokowi ke China yang membahas soal IKN Nusantara.

Setelah itu, Rocky pun melontarkan kalimat yang kemudian menjadi dasar laporan relawan Jokowi ke polisi. Laporan atas Rocky itu tak diterima Bareskrim. (Sp)

Related posts

Jelang Pemilu 2024, Polri Aktifkan Kembali Satgas Nusantara

Ester Minar

Seorang Wanita Terkubur di Kolong Tol Jatikarya dan Ditemukan Tewas

Ester Minar

Viral, Penjual Roti Hina Tenaga Kesehatan Diamankan Polisi

Ester Minar

Leave a Comment