suryapagi.com
TNITNI/POLRI

KSAD Luncurkan Aplikasi e-Stuntad dan e-Posyandu

SPcom JAKARTA – Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman meluncurkan Aplikasi e-Stuntad dan e-Posyandu, di Markas Besar Angkatan Darat (Mabesad), Jakarta, Selasa (5/9/2023).

Aplikasi ini untuk memudahkan prajurit TNI AD dan keluarganya, serta masyarakat Indonesia pada dalam mengakses layanan kesehatan. Inisiatif ini juga dimaksudkan untuk terus menurunkan angka stunting.

Lewat aplikasi cerdas e-Stuntad, siapa pun dapat mendeteksi dengan mudah wilayah-wilayah yang angka stuntingnya masih terbilang tinggi. Data tersebut diperoleh dari laporan para babinsa yang mendata langsung kondisi di lapangan.

Sedangkan aplikasi e-Posyandu merupakan aplikasi berbasis data pemantauan terkait informasi kondisi kesehatan ibu hamil dan balita, serta laporan tumbuh kembang balita yang dapat dilakukan secara realtime dan interaktif (dua arah). Selain itu, aplikasi ini juga mampu menyediakan data lokasi Posyandu terdekat di wilayah tempat tinggal masyarakat yang mengakses aplikasi ini.

Jenderal Dudung Abdurachman mengatakan bahwa, seluruh program dan kegiatan yang dilakukan TNI AD sepenuhnya untuk membantu pemerintah dalam rangka menyejahterakan masyarakat. Khususnya untuk mencapai target angka stunting yang dicanangkan presiden di tahun 2024, yaitu 14 persen.

“Lewat aplikasi e-Stuntad ini, kita jadi mudah untuk mengetahui sebaran wilayah stunting. Kita jadi bisa mendeteksi, mengintervensi, dan memantau anak stunting. Jadi ini sangat bermanfaat,” ujarnya.

Selama ini, Dudung sendiri hingga jajaran Danramil, sudah menjadi Bapak Asuh Anak Stunting (BAAS). Ini juga diteruskan kepada ibu-ibu Persit di Posyandu yang ada di lingkungan militer untuk membantu BKKBN mengatasi stunting, juga kesehatan ibu dan balita.

Sementara Kepala BKKBN RI Hasto Wardoyo mengapresiasi TNI AD. Ia meyakini bahwa aplikasi ini akan menjadi pelatihan terbaik, dari sisi data maupun pelayanan.

Ia juga mengapresiasi cakupan Posyandu yang dapat dijangkau lewat aplikasi ini. Dimana sekitar 600 Posyandu yang dikelola Persit, mampu membina dan mengakomodir Posyandu-Posyandu di wilayah sekitarnya, yang mencapai lebih dari 5.000 Posyandu.

“Aplikasi e-Stuntad di jajaran TNI AD ini sangat menginspirasi kita semua, karena datanya real time. Begitu datanya dimasukkan dari Posyandu Persit, datanya langsung terekam dengan baik di aplikasi ini. Menurut saya ini sangat luar biasa dan bermanfaat untuk menurunkan angka stunting menuju 14 persen,” tutur Hasto.

Hasto mengaku terkejut aplikasi e-Stuntad bahkan bisa diakses dengan baik dari wilayah Miangas, yang merupakan salah satu daerah terisolir di Indonesia.

Sosialisasi e-Stuntad, e-Posyandu, serta webinar dan workshop laktasi juga diharapkan dapat memunculkan lebih banyak lagi motivator laktasi. Untuk meningkatkan rasa percaya diri para ibu agar berhasil menyusui dan mendorong pemberian Air Susu Ibu (ASI) secara eksklusif sampai usia bayi mencapai enam bulan hingga dua tahun dibarengi Makanan Pendamping (MPASI).

Peluncuran aplikasi dan pelaksanaan webinar digelar secara offline yang dihadiri 300 orang dan secara online di 1.000 titik yang terdiri dari seluruh Faskes TNI AD, Persit di tingkat kepengurusan PG, PD dan PCBS, serta Posyandu binaan Persit di seluruh indonesia.

Sementara workshop manajemen laktasi akan dilaksanakan pada tanggal 6-7 September 2023 di RSPAD, bekerja sama dengan Satgas ASI IDAI. Pesertanya diperkirakan mencapai 60 orang, yang terdiri dari perwakilan dari Kostrad, Kopassus, dan Korem seluruh Indonesia, yang nantinya akan menjadi konselor ASI di tengah masyarakat.

Berbagai kegiatan serta kemudahan mengakses kedua aplikasi tersebut, diharapkan dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, serta semakin mempermudah akses layanan kesehatan, bukan hanya bagi prajurit TNI dan keluarganya, tapi juga masyarakat umum.

Ketiga kegiatan yang termasuk dalam Program Revitalisasi Posyandu oleh Persit Kartika Chandra Kirana ini juga ditujukan untuk meningkatkan kemampuan dokter Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP), khususnya dalam manajemen laktasi.

Related posts

KSAD Resmikan Desa Tekno 44 Kodam II/Sriwijaya

Sandi

Tolong Korban Kecelakaan, Pangdam IX Udayana Apresiasi Sertu Suparto

Sandi

Pungli ke Siswa, Tiga Pamen Rindam Jaya Disanksi

Sandi

Leave a Comment