suryapagi.com
NEWS

Viral! Gambar “All Eyes on Rafah” Dibagikan Lebih dari 30 Juta Kali di Instagram, Kecam Israel!

SPcom JAKARTA – Sebuah gambar dengan slogan “All Eyes on Rafah” yang diartikan sebagai simbol menyerukan agar orang-orang memberikan perhatian terhadap perang Israel yang sedang berlangsung di Gaza menjadi viral dan dibagikan jutaan kali di Instagram dalam waktu kurang dari 24 jam. Hal ini menyoroti dorongan baru di media sosial oleh para pendukung Palestina menyusul serangan udara Israel yang mematikan di Rafah, Jalur Gaza.

Gambar tersebut menggambarkan tenda-tenda di sebuah kamp yang disusun dengan tulisan “All Eyes on Rafah”, sebuah wilayah di selatan Gaza yang dipenuhi dengan tenda-tenda pengungsi di mana para pejabat setempat mengatakan setidaknya 45 warga sipil tewas setelah serangan Israel pada Minggu, (26/5/2024).

Dilansir dari NBC New York, gambar “All Eyes on Rafah” telah dibagikan lebih dari 30 juta kali di Instagram dalam waktu kurang dari 24 jam. Gambar tersebut terutama dibagikan melalui fitur Stories Instagram, dengan influencer, atlet, dan selebritas – aktor dan penyanyi, memposting gambar tersebut.

Diketahui, Instagram telah muncul dalam beberapa bulan terakhir sebagai saluran penting bagi jurnalis Palestina dan pendukung warga Palestina meskipun ada upaya dari pemiliknya, Meta, untuk membatasi penyebaran konten politik – yang mencerminkan peningkatan konten berita yang lebih luas di platform tersebut.

Meskipun gambar “All Eyes on Rafah” telah menyebar dengan cepat, video dari Rafah yang diposting oleh jurnalis Palestina telah dibatasi dan dalam beberapa kasus dihapus dari media sosial karena menggambarkan dampak yang jelas setelah serangan Israel.

Dua dari tiga unggahan Instagram yang menunjukkan mayat-mayat yang terbakar dan terluka parah setelah serangan baru-baru ini dihapus, dan satu unggahan memiliki filter konten sensitif untuk “konten vulgar atau kekerasan” yang ditempatkan di depannya.

Juru bicara Instagram mengatakan perusahaan menghapus konten tersebut karena bersifat kekerasan dan vulgar, yang menurutnya melanggar kebijakan platform.

Gambar “All Eyes on Rafah” tidak menggambarkan kekerasan yang sebenarnya terjadi di lapangan, namun gambar tersebut mencerminkan konten lain yang telah berulang kali menjadi viral dan didukung oleh orang-orang yang memiliki banyak pengikut di media sosial selama delapan bulan terakhir.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam bahasa Ibrani mengatakan bahwa jatuhnya korban jiwa warga sipil di Rafah sebagai “kecelakaan tragis”, sementara kantornya memberikan komentar klarifikasi dalam bahasa Inggris yang menerjemahkan frasa tersebut sebagai “insiden tragis.”

Aktivisme pro-Palestina di media sosial telah meningkat di berbagai titik sejak Israel memulai serangannya di Gaza pada 7 Oktober 2023. Baru-baru ini, kampanye pemblokiran massal yang menargetkan selebriti yang tidak secara vokal mendukung warga Palestina mendapat perhatian. (SP)

Related posts

Dicekoki Miras, Siswi SMP Diperkosa Pria dari Facebook

Ester Minar

Sedang Makan, Seorang Pemuda Tiba-tiba Dibacok Geng Motor

Ester Minar

Sastrawan dan Budayawan Indonesia, Radhar Panca Dahana Meninggal Dunia

Ester Minar

Leave a Comment